tabung dan rajin2 la klik di sini

Sara Ali

Sunday, January 8, 2012

Bugger Ayam Special



"Ema .... nanti kamu pergi makan tak?"

"Pergi"

"Kita nak kirim boleh?"

"Urm..kita nak bugger ayam special. Kalo tak ada ayam, daging pon boleh..."

Terima kasih room-mate.
Fuhh!..Nasib baik ada room-mate yang baik hati. Hilang sikit rasa kempunan. Hampir berbulan-bulan tak sentuh bugger. Bukan tak mahu makan, cuma tekak tak boleh terima. Kali ini lain, aku jamin aku dapat makan. Rindunya nak menikmati keenakan bugger.

"Terima kasih ain sebab menaikkan selera ku"

Hati tak tenang. Tapi aku perlu habiskan apa yang sedang aku lakukan.Kejap-kejap aku menjeling. Menjeling dan terus menjeling. Terletak elok bersama duit baki. Ah.. lambatnya aku habiskan tugasan ni.  Berpuluh-puluh kali aku menelan air liur. Sungguh buat aku tidak selesa.

Sedapnya....
Sebelom makan, macam biasa. Aku ambik bau dulu. Pembuka selera katakan. Memang meletop la. Tak tunggu lama. Terus aku gigit. 

Grup...
Tak mengapa. Mungkin roti dia kurang enak kot.

Aku asingkan roti dari daging bugger. telur dan sayur.

Aku makan sayur dulu.
Lepas tu aku makan telur.
Masih sama.
Aku makan bahagian yang terakhir.
Daging.


Urm...
Malangnya. Satu pun aku tak boleh telan.Tekak aku masih tak boleh terima. Sememangnya aku tahu. Bugger abang tu memang sedap. Tapi kenapa aku tak boleh makan? Aku teringin sangat. 


Mahu di beri pada orang. Aku sudah sentuh. Akhirnya berada di dalam tong sampah. Apa yang aku sudah makan. Semuanya tidak diterima. Aku teringin, teringin sangat.

Aku inginkan. 
Hanya tu yang terlintas di fikiran aku.
PANTAI
Tempat yang paling aku gemari disaat aku kesedihan. 
Sedikit tenang melihat keindahan ciptaan ALLAH.





Nota Kaki:
Aku sedih.
Aku teringat kata-kata mak.

"Penuhilah permintaan sesorang yang kita sayang selagi  masih ada" (yg positive sahaja k)

Aku?



2 comments:

ahsfantasy24 said...

semoga semuanya akan okay,
saya doakan :)

Rtp Farra Arisha said...

jangan memaksa diri untuk menghabiskan semua sisa burger itu as sis tidak sengaja untuk tidak menghabiskannya. it's okay, then :)